17 November 2008

AIR untuk Hydrogen Generator

Dalam tulisan kreasi kali ini saya pengen coba jajal gimana caranya bikin hydrogen generator yang gampang yang tentu sebagian bahannya masih menggunakan barang bekas yang banyak disekeliling kita. Gas hydrogen yang dihasilkan nanti bisa dipake sebagai bahan bakar kendaraan meskipun dengan cara ini hydrogen yang dihasilkan belum bisa mensuplai kebutuhan pembakaran seluruhnya (100% hydrogen) tapi paling tidak dapat menghemat penggunaan bensin sebesar produksi hydrogennya, pengembangannya munkin nanti bisa dipake untuk masak, 100% hydrogen vehicle, atau pembakaran lain tergantung kreatifitas masing- masing.

Ditulisan kali ini insyaallah bakal dilengkapi juga dengan video cara pembuatan hydrogen generator, pengujian, sampai pembakaran gas hydrogen yang dihasilkan.

Pada dasarnya hydogen adalah suatu unsur (gas) yang mudah terbakar (mirip LPG kali yee,...). Secara sederhana pemisahan hydrogen dari air (H2O) dilakukan dengan persamaan kimia 2H20(1) + 2e ->2OH(aq) + H2(g) (itu juga kata adik ku, karena saya bukan orang kimia dan nggak ngerti sama kimia J)tapi adikku belum ngasih tau berapa besar elektron (tegangan/arus) yang diperlukan untuk misahin hydrogen ini (kalo ada yang tau, share ya!) udah ah teorinya, bikin pusing,... mending lets get start,...

Bahan dan alat yang dibutuhin:

  1. tabung kaca/ tabung plastik tahan panas (karena pada saat berlangsungnya elektrolisis air bakal jadi sangat panas, mirip ngerebus air pake listrik/ water heater) dipercobaan ini saya pake tabung/ botol bekas kopi instan.
  2. plat stainless, bahan ini agak susah memang kalo untuk dapet stainless murni (cirinya stainless murni; dia nggak nempel di magnet), kebetulan saya dapet minta dari temen (thank’s to pak Dian), kalo nggak dapet plat stainless kamu bisa pake sendok (sendok makan, sendok teh, yang penting stainless) ketebalannya bebas (inget bilang dulu sama nyokap/istri !! Kalo sendoknya diminta).
  3. karet seal, untuk dipasang di tutup tabung supaya nggak bocor, disini saya pake karet ban bekas yang digunting sesuai lingkaran tutup tabung yang dipake.
  4. selang dan knee akquarium, karena nggak ada yang bekas saya beli di tempat aquarium (knee: Rp.500.- selang: Rp.1500.- /meter), knee yang dipake 1 biji (3 biji optional), selang 1 meter juga cukup.
  5. tabung/ botol kecil (optional), ini untuk bikin bubbler, bubbler dipake hanya untuk pengaman aja, supaya udara atau bahkan api (pada saat ngebakar hydrogen) nggak ngebalik ke tabung elektrolisis.
  6. baut & mur stainless, susah cari yang bekas, saya beli dicikapundung dapetnya yang 4mm x 5cm (baut:Rp.1500.- mur:Rp.250.- /biji) yang dibutuhin 2 baut & 4 mur.
  7. spacer, saya pake bekas pulpen yang dipotong- potong ±1cm
  8. konektor kabel (optional), untuk ngehubungin sumber listrik ke tabung.
  9. lem silicon (lem aquarium) atau lem bakar juga bisa. Selubung kerut, sebagai isolator, kalo nggak ada pake solasi listrik juga boleh.
  10. kabel kalo ada yang ukurannya diatas 2mm, secukupnya. Trafo, sumber listrik, plastik. Untuk pengetesan.
  11. AIR, ini yang paling penting. Airnya boleh air apa aja, kalo ada ya pake aquades/ air suling. Saya ngak pake cairan elektrolit (garam, NaOH, KOH,dll) karena nanti amper yang dibutuhin jadi tinggi, just water only.
  12. bor dan mata bor ukuran 3mm dan 5mm, tang, gunting, cutter, AVO meter.

Bikinnya, liat video aja okeh,...

Maaf kalau dalam penyampaian bahasanya rada eror, videonya juga jelek, maklum hasil karya editing semalam dan memang saya baru belajar ulead tadi malam. tapi mudah mudahan maksudnya bisa tersampaikan dan bisa dimengerti. be creative !!!

di komen ya,... tengkyu,...


 <span >diambil dari:</span><a href="http://danibilabibah.blogspot.com/"><img src="http://feeds.feedburner.com/Danibilabibah.1.gif" /></a>

WARNING !!!
Silahkan kalau mau kopi-paste, tapi mohon pengertiannya untuk mencantumkan sumbernya. Silahkan kopi artikel beserta kode diatas untuk menyertakan link banner ke blog ini. Terimakasih

23 komentar:

  1. videony mana tuh?
    Tolong d prjlas dunk cra buatny?
    Kirim k emailKu ya ciluk_yuu@yahoo.com

    Trimksih

    BalasHapus
  2. video hydrogen yang ada di sini saya simpan di google.video, kalau video nya tidak bisa di play alternatifnya silahkan buka di youtube (terbagi menjadi dua bagian):
    Part#1: http://www.youtube.com/watch?v=lwdyT9sBKvw
    Part#2: http://www.youtube.com/watch?v=DEq5P_1x_yc
    atau jika anda berada di lingkungan itb anda bisa buka di http://ai3.itb.ac.id/~dani/wordpress/?p=28

    BalasHapus
  3. untuk ide-idenya jangan pernah mati saya dukung kreatifitas dan ide membangun, supaya bisa terrealisasi pada dunia sesungguhnya..

    BalasHapus
  4. DEar bos..

    mohon infonya dimana beli lempengan stainlesstell nya..

    thx

    BalasHapus
  5. @imam~>
    waah, kebetulan waktu bikin Hydrogen Generator itu stainless seteel nya saya bukan dapet beli, tp dapet minta :P, kalo mau beli coba cari (kalau domisili Bandung) coba cari di suniaraja, atau di jatayu,...
    kalau untuk nyoba saja sih nggak usah repot repot pake yang bagus menurut sy sih, cari alternatif lain, be creative, bisa pake sendok makan, mangkuk stainless 555 (biasany dijual di toko perabot rumah tangga), dll, dll.
    INGAT, hampir di setiap ulasan yang saya buat banyak yang pake barang bekas, why? supaya tidak terpaku pada satu media saja, saya berusaha supaya pembaca dan saya sendiri (khususnya anak indonesia) bisa lebih kreatif dalam menciptakan sesuatu, berani berkreasi meski sulit,,....

    sok mangga lanjutkan, sy dukung lah usahanya,... kalau belum ngerti silahkan tanyakan, kalau saya TAU dan ada kesempatan pasti saya jawab,... jangan mudah menyerah!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. met malm kang, sy mau tanya sj, sy dah ada alatnya n terpasang di mbl. stiap air habis, idle mesin jd ngaco. slang sy pasang ke intake manifold . tp kl lsng lewat filter udara, idle mesin stabil tp tdk terasa ada penghematan bbm. kira kira dimana letak kesalahan alat tersebut. nuhun kang.......

      Hapus
    2. malem, ada 2 tipe pemasangan, yang pertama untuk penghematan; dipasang di intake manifold, idle mesin jadi ngaco karena bahan bakar jadi terlalu miskin, kalau ketika ada airnya kan yang masuk ke ruang bakar jadi hydrogen+udara+bensin, kalo nggak ada airnya udara yang masuk jadi nggak kekontrol sama karbu (untuk mobil tipe karbu)/ throttle (untuk mobil tipe injeksi), karena udara bakal masuk langsung ke manifold tanpa hambatan dan tanpa campuran bahan bakar. yang ke 2 untuk power; dipasang sebelum karbu/throttle, pemasangan tipe ini butuh tuning yang cukup sulit, karena campuran udara dan BB bakal jadi terlalu banyak, mungkin cara kerjanya bakal mirip NOS.
      mudah mudahan penjelasannya bisa ngasih ide baru,... CMIWW dan silahkan berkreasi lagi, kalau ada dokumentasi silahkan di share :D

      Hapus
  6. bagus sekali,,,mudah dipahami dan dimengerti, ledakannya terbukti,,,bikin senang hati,,,jangan berhenti,,,terus berkreasi,,,semoga tambah rezeki bagi anda sekeluarga yang baik hati....sehat & sukses selalu kang...
    eh punten tolong diberitai bagaimana aplikasi di kendaraan/motor/mobil baik punya orla atau pribadi

    BalasHapus
  7. salam kang dani,
    powernya dari aki ya? kira2 perlu berapa miliampere? nuhun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ada pak master nih :P, salam juga pak didim,..
      yang saya buat disini pakai trafo pak, tegangan 64v 10A baru dapet segitu hydrogennya, kalau mau agak banyak dan bisa diatur bisa pakai PWM dan digabung step-up transformer, atau cukup PWM saja hanya airnya dicampur katalis.

      Hapus
  8. mantaf kang dani. . Trus uqdate percobaanya kang. . Buat kompor atw yg lbh ke Bahan bakar, . Kalo bs y g usah pke bhn bkr / hydrogen full and tahan lama. . Yg sya tau untk ukran voltasenya 12v tmbh Naoh . . Tabung elpiji bs g y, .msh tkt buat nyoba. . :D

    BalasHapus
  9. kang, kalo masukan selang nya bukan ke manifold tapi ke selang bensin menuju karburator gmna ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmmm,... sepertinya kalau dimasukkan ke selang bensin nanti gimana bensinnya? kecuali produksi hydrogennya sudah bisa banyak/ sudah memenuhi kebutuhan pembakaran mesin sepenuhnya, jadi bensinnya diganti sama campuran H2. hanya karbu nya juga harus ada sedikit perombakan seperti pada motor BBG-nya pak Didim :D.

      Hapus
  10. maaf gan sdikit tanya, ane dah nyoba dimotor beat, awal saya coba langsung keaki = tekor aki, saya coba kekiprok+ diode= lampu redup+aki tekor, cara pengambilan setrum yg bener lewat mana yah gan? trus masang output generatornya kemana? intek karbu atau filter karbu?????

    BalasHapus
  11. pakai elektrolit kah?? kalau pakai tentu ampere yang disedot bakal tinggi = aki tekor, tapi produksi Hydrogennya juga tinggi, kalo hanya pake air murni coba di cek lagi apakah ada short circuit/ konslet antar plat stainless nya. untuk pemasangan pada kendaraan yang memiliki alternator pembangkit yang kecil dan tegangan yang kecil, bisa di coba menggunakan PWM (Pulse Width Modulation) supaya tegangan bisa dinaikan dan kebutuhan arus bisa di atur. untuk pemasangan ada beberapa cara, kalo tujuannya penghematan selang output dari generator dimasukkan ke leher angsa (setelah karbu), sedangkan untuk power boost (menaikkan tenaga) dimasukkan ke filter (sebelum karbu) tapi hal ini bisa menyebabkan pasokan bahan bakar jadi berlebih, perlu setingan lebih expert pada bagian karbu untuk melakukan hal ini.

    BalasHapus
  12. saya baru mulai menjejal dunia per hidroan, mau coba buat dry cell, tapi pake plat alumunium, kira2 apa yang terjadi kang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. pake lumunium bisa aja si, tapi kalo gak salah si alumunium ini ada reaksi sama elektrodanya, kalo gak salah sama alumunium si airnya jadi item dan resistansinya jadi tinggi, CMIIW

      Hapus
  13. Siiipp kang.... ditunggu inovasi selanjutnya... kalau untuk ke kompor gas gimana caranya?? tolong kasih tutorialnya ya kang.
    Tengkyu sebelumnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo produksi hydrogennya cukup banyak, bisa langsung dimasukin ke kompor gas, cuma hati hati ya, harus pake bubbler di deket kompornya, karena si hydrogen ini nyambernya/ kebakarnya lebih cepet dari LPG

      Hapus
  14. kang kalo pake air biasa bisa yah?..
    kalo untuk kompor... kalo ujung output langsung ke kompor gas kira2 bisa tidak?.. atau akan meledak kah?.. butuh alat lain kah kira2...

    BalasHapus
  15. bisa, diusahakan air yang minim mineral,
    kalau banyak produksi hydrogennya bisa langsung di pake di kompor juga, tapi hati2 ya, harus pake bubbler supaya api gak nyamber ke tabung hydrogen nya lewat selang, karena hydrogen lebih cepet kebakar dar LPG,

    BalasHapus

~*~ Maaf, Untuk ngejaga supaya tetep aman komentar anda sebelumnya akan di moderasi dulu, so nggak akan langsung muncul, haturnuhun kangge perhatosannana,...