29 April 2015

Stater Mobil Dengan Tombol dan Kunci RFID

Beberapa waktu lalu saya mencoba belajar tentang microcontroller, buat saya belajar microcontroller bisa dibilang sangat sulit, makanya saya cari alternatif yang paling mudah yaitu dengan arduino, saya tau banyaknya keterbatasan arduino jika dibandingkan dengan ‘bare microcontroller programming’ lain, tapi mau gimana lagi bisanya cuman segitu gitunya :P.

Pada awalnya saya bikin device ini karena kunci mobil kesayangan udah sering macet susah diputer, sebenernya sudah banyak device seperti ini, saya hanya improvisasi saja dari kekurangan device yang ada di pasaran, padahalmah emang gak ada duit aja untuk beli barang gituan, lagipula kalo cuman bisa beli ya saya jadi nggak belajar :D.

Modul RFID di sistem yang saya buat disimpan di bawah stir, sehingga mudah untuk mendekatkan chip RFID yang berupa kartu atau yang ditanam di jam tangan yang saya pakai. Didalam program yang saya tanam dalam microcontroller ATMega328 sudah ada metoda untuk menyimpan ID baru, mengganti ID, menghapus ID, mengganti master ID atau menghapus semua entri ID.

Di alat yang saya bikin, RFID berfungsi untuk mengaktifkan tombol stater, jika ID pada RFID tidak cocok maka tombol stater tidak berfungsi atau tidak bisa menghidupkan mesin. Jika ID diterima/cocok maka mesin dapat dihidupkan dengan menekan tombol 2 kali (double click, kayak mouse komputer) dengan syarat:
  1.     Gear berada pada posisi NETRAL dan tuas rem tangan aktif/terangkat. atau
  2.     Kopling diinjak pada posisi penuh.
Hal tersebut diperlukan untuk menghindari tertekannya tombol start secara tidak sengaja, dan untuk memastikan proses stater pada posisi aman sehingga tidak akan terjadi mobil ‘ngagajlok’ pada saat start. Ketika fungsi kedua (kopling diinjak) mesin dapat di start meskipun gear tidak dalam posisi netral ataupun rem tangan terangkat, ini berguna ketika mesin tiba tiba mati di tengah jalan sehingga tidak perlu menetralkan gear dan menarik tuas rem untuk dapat menstart mesin. Pada saat posisi normal baik pada saat mesin hidup atau mati tanpa melakukan penarikan tuas rem tangan+gear netral lampu tombol akan menyala biru (fade in-out), pada posisi ini tombol tidak bisa ditekan.

Untuk mematikan mesin, dapat dilakukan hanya ketika kendaraan dalam keadaan diam, tuas rem tangan ditarik dan gear pada posisi netral (posisi warn_ing/ready, posisi ini ditandai dengan lampu tombol yang berkedip berwarna merah), kemudian tekan tombol 2 kali (double click) tombol akan berkedip cepat berwarna hijau, dan selama tombol berkedip hijau (sebelum 2 detik) tekan kembali tombol 1 kali untuk mengkonfirmasi. Setelah mesin mati warna lampu tombol akan berubah kembali di posisi ready (berkedip merah).

Untuk liat aksinya silahkan ‘pelong’ pidio ini:


Sederhana kan? Sama lah sama produk dapet beli, beda keren doang, dengan usaha cukup keras, percobaan gagal berulang ulang, ic kebakar, rambut rontok, kepala pusing karena susah tidur, tapi cukup puass karena dapet mikir dan bikin sendiri, supaya si ‘tamiya’ tampil trendi dan gak kalah sama mobil tipe baru keluar dari oven.
berikut foto2 dokumentasinya:
 Yang ini modulnya, masih versi 1


 dan yang ini modul versi 2, udah bisa digabung dengan remote alarm sehingga tidak diperlukan saklar untuk mematikan modul.
dan yang ini adalah jam saya yang sudah ditanam chip RFID. Tampak depan terlihat antena berwarna tembaga melingkar dipinggir, dan tampak belakang terlihat chip RFID-nya.

Silahkan dicacimaki, kritik, saran di kolom komentar dibawah.

MAU? Hmmm karena saya cuman bikin untuk type mobil Ceria, ya kayaknya baru type mobil itu aja yang bisa saya bikin, tapi kalo tipe mobil lain mau sepertinya saya harus mempelajari kunci kontaknya dulu, karena rangkaiannya pasti banyak yang beda.


Hatur Nuhun,... 

tambahan: temen yang mobilnya dipakein RFID juga,...


video

23 Oktober 2013

DIY: External/ Extension Flash Unit

Assalamualaikum,
Udah lama nggak nulis nih, cari ide malah penuh gak puguh tapi realisasinya susah, so boro boro dokumentasi, jadi maaf ya yang udah request artikel, karena saya sendiri belum sempet coba, jadi gak akan saya tulis (takut salah soalnya, tar dibilang so tau) jadi yang saya tulis disini (terutama pada tag DIY) yang sudah saya coba sendiri aja :P.

Ok kita mulai, sesuai judul kali ini kita mau bikin Flash external untuk kamera atau biasa disebut blitz (kalo kameranya disebut 'tustel'). Cerita dulu nih, dari kecil sebenernya saya seneng sama kamera bahkan dari SD udah dibeliin kamera sendiri, mulai dari kamera slide sampai SLR dan semi digital SLR, tapi sampe sekarang tetep we gak jadi fotografer :P, nah sekarang nurun ke adik, seneng fotografi juga cuma sekarang pakenya DSLR. Ceritanya adiku pengen bikin studio nih tapi cekak (sama kaya kakanya :P), akhirnya saya putuskan untuk bikin sendiri peralatannya, memang seadanya sih ini pun baru selesai sedikit sedikit, tapi gak apa apa lah, selain nyalurin hobi otak atik saya dan cita-cita bikin studio fotografi adik.

Selesai cerita sekarang berlanjut ke bahan yang mau kita pake, gak usah muluk muluk biasa aja style barang bekas (ada sebagian yang dapet beli ding);
1. Flash tube, dapet beli, saya pake yang 'U' shape, powernya saya juga kurang tau, tapi kita sesuaikan aja kapasitor yang dipake nanti sama cahaya yang dikeluarin sama si Flash tube ini (metode terbalik orang bodoh dengan ilmu seadanya)

2. Kapasitor, saya pake barang bekas power suplay komputer, ato bisa dari psu apa aja yang penting tegangannya bisa nyampe 400V, biasanya ukurannya gede. kebanyakan PSU komputer pake 2x200V jadi kalo kamu mau pake yang ini kapasitornya harus di seri dan kemudian di pararel supaya tegangan kapasitor bisa nyampe 400V (seri) dan kapasitas bisa sesuai (pararel). tapi harus diingat, kalau kita pake cara 200V di seri maka kapasitasnya bakal jadi setengahnya, misalnya di PSU nemu 2x330uF 200V (psu rata rata pake segini) supaya si kapasitor mampu tahan sampe 400V harus di seri, tapi kapasitasnya dibagi 2, 330/2=165uF, kebayang kan berapa kapasitor yang harus nemplok di rangkaian? oh ya kapasitor yang perlu kita pasang sekitar 800-6000uf, sesuaikan sama cahaya yang dibutuhin sama studio kamu, bisa diukur sama light meter, kalo kurang tinggal tambah kapasitornya, tapi jangan sampai lebih dari batas maksimum si Flash tube, karena umur flash tube-nya jadi berkurang kalo sering pake high power.

3. Dioda bridge, pake bekas PSU juga, seringnya PSU pake dioda biasa yang dibuat bridge, ga apa-apa kita buat sama juga.
4. Fuse/sikring, supaya aman aja, ratingnya pake 0,5 - 1A, ada juga di PSU yang udah di obok obok.

5. Triger coil, yang ini saya dapet dari flash unit yang udah gak nyala, sebenernya bikin juga bisa tapi cari kawat email 0,05 agak susah, beli juga bisa coba cek di toko elektronik kesayangan anda.
6. Komponen lain, nyabutin aja dari PSU yang udah kamu obok obok, hampir semua ada koq. kecuali scr, saya pake 106D 4A 600V, beli aja yang ini mah paling 5000 perak di toko komponen elektronik kesayangan anda.

7. PCB, dapet beli, saya pake pcb bolong aja biar gampang, lagian rangkaiannya gak susah susah amir koq.
 http://danibilabibah.blogspot.com
8. Pipa paralon 2" atau sesuai ukuran flash, tentunya untuk wadah. kamu bisa pake apa aja wadahnya, tapi sebaiknya dari plastik supaya gak nyetrum :D.
9. Kaca penutup Flash tube, saya pake dari bekas lampu PL (lampu neon hemat energi) yang ada gelasnya, memang sekarang udah jarang lampu yang pake gelas ginian, tapi masih ada koq, kita cuma perlu gelasnya aja, lampunya bisa kamu pake di kamar :D.
10. Lampu halogen, biasa dipake untuk downlight, di supermarket ato di toko listrik yang kayak ginian banyak, ratingnya disesuaikan dengan berapa lama waktu loading yang diperluin supaya flash siap di pake, bisa 5 - 100W, semakin besar wattase yang digunakan semakin cepat kapasitor terisi, hanya saja daya yang diperlukan makin besar dan fuse harus diganti sama yang sesuai.

Let's Start, tapi sebelumnya;
WARNING, anda berurusan dengan TEGANGAN TINGGI DC!!!, tegangan tinggi DC lebih bahaya dari tegangan tinggi AC (listrik rumah), anda bisa terbakar, menempel pada sumber tegangan DC, atau bahkan MATI. Saya dan isi dari blog ini TIDAK bertanggung jawab atas kecelakaan yang terjadi. Jadi jika anda tidak terbiasa berurusan dengan listrik dimohon untuk tidak membuat sendiri rangkaian ini!!!

Pertama kita siapkan PCB, potong sesuai kebutuhan, misalnya selebar kapasitor yang kita pake. Selanjutnya kita pasang komponen sesuai dengan gambar skema yang sudah saya buat:

Gampang ya rangkaiannya? :D.
Sesudah dirangkai pasti pada aneh wkwkwkwk, ini halogen buat apa? ini uniknya flash buatan saya di gambar rangkaian yang gak ada ukurannya kan flash (karena terserah anda), kapasitor (penjelasannya ada di keterangan) dan resistor 5-100W, kebayang gak sih ukuran resistor 100W? 10W aja udah gede gitu, nah disini resistor "?" diganti sama halogen. kenapa? biar ukurannya gak gede, panas yang dihasilkan pembatas arus "R?" lebih sedikit, R pembatas arus lebih tahan rusak (kecuali dibanting), dan kita bisa tau kalo flash udah bisa dipake dengan tanda lampu halogen pembatas arus nya mati.
Oh ya,... trigger flash ini masih pake kabel,... emang si rada bahaya buat kamera kamu, tapi kan dah pake optocoupler jadi yaaa relatif aman lah. Nanti kalo sempet saya posting juga gimana caranya si flash ini supaya bisa kerja sinkron sama main flash unit (speedlite) yang ada di kamera kamu secara wireless,... sabar ya, insyaallah segera di apdet. pantengin aja terus blog nya :D

Dan SELESAI,...
Hasilnya:

foto ini gak pake filter, cuman flash bikinan doang yang ditembakin dari arah kiri. lumayan lah :D
WARNING !!!
Silahkan kalau mau kopi-paste, tapi mohon pengertiannya untuk mencantumkan sumbernya. Silahkan kopi artikel beserta kode dibawah untuk menyertakan link banner ke blog ini. Terimakasih
 <span >diambil dari:</span><a href="http://danibilabibah.blogspot.com/"><img src="http://feeds.feedburner.com/Danibilabibah.1.gif" /></a>

11 Juli 2012

DIY: LED AngelEyes sebagai RingLight Untuk Macro Fotografi

RingLight? Apaan tuh? kalo yang suka jeprat- jepret 'tustel' pasti tau lah yang namanya RingLight, biasanya si RingLight ini dipake tukang poto untuk jeprat- jepret objek kecil, ato biasa disebut tukang poto 'Macro Fotografi', objek yang dipoto tentunya mungil- mungil, kayak bunga, kecoa, semut, nyamuk, malah ada yang seneng moto kuman, jamur, virus, dll seperti halnya Papaku tercinta, dy senengnya moto yang imut- imut. Kalo saya sih apa aja dipotoin, ya emang paling tertarik sama macro dan child dari pada model orang dewasa. RingLight bisa membantu pencahayaan objek makro jadi lebih detail, oh ya RingLight nggak cuma dipake buat macro fotografi aja lho! RingLight ini bagus juga kalo dipake untuk jeprat- jepret model orang, dia bakal ngehasilin efek yang beda dari lighting lainnya. Pokonya bebas lah, bikin sesuatu dengan tangan dan imajinasimu sendiri.

Kalo yang rajin baca artikel- artikel saya pasti udah pada tau yang namanya LED AngelEyes, kalo belum pada tau ato nggak pernah baca blog saya pasti pada bingung cara bikinnya (so' banget ni si akang :P), nah main- main ke sini deh cara bikinnya. Untuk aplikasi RingLight butuh beberapa komponen tambahan dan juga perubahan rangkaian, karena disini kita nggak pake tegangan 12V (kalo ringlight buat motor/mobil waktu itu kan pake 12V), kita pake tegangan ~3V aja. Perubahannya nggak signifikan koq, kita cuman ngehubungin langsung si kaki led dengan kutub positif dan negatif batre tanpa pake pembatas arus (resistor) karena led nggak akan nyala terus menerus, paling lama juga 1 detikan tergantung lama exposur yang kita pake.

Untuk pembuatan RingLight kita cuma butuh beberapa komponen tambahan dan beberapa bahan diantaranya:
1. AngleEyes; untuk percobaan saya baru pake ring ukuran 10cm, dengan led putih.
2. Batre; sebagai sumber tegangan, untuk aplikasi ini saya pake batre HP, supaya simple tapi sudah bisa memenuhi kebutuhan tegangan yang diperlukan.
3. Transistor NPN 1A, misal PN2222; untuk switch, ato bisa juga pake optocoupler.
4. 1 resistor 1K
5. Akrilik; untuk penopang RingLight sekaligus dudukan di hotshoe di kamera nanti.
6. bahan kebutuhan lain sesuai kebutuhan,

Sebelum kita ngerakit ada bagusnya kita liat skemanya dulu;


Baru kita bisa rakit rangkaiannya sesuai dengan skema diatas, naaah nanti jadinya kek gini:

Untuk bagian hotshoe saya bikin dari potongan PCB bekas yang ditumpuk 2 (yang bagian dalam agak kecil), bagian tengahnya saya kasih pin yang terhubung ke basis transistor. Basis transistor bakal dapet tegangan dari batre yang sebelumnya sudah diperkecil sama resistor 10K melalui kaki IO pada hotshoe. Hasilnya LED bakal nyala dari hasil pensaklaran yang dilakukan sama transistor yang di trigger sama hotshoe.

Dan hasil akhirnya bakal jadi kek gini:




Dan inilah hasil jepret tukang tustel amatir dengan RingLight buatan dhewe:


WARNING !!!
Silahkan kalau mau kopi-paste, tapi mohon pengertiannya untuk mencantumkan sumbernya. Silahkan kopi artikel beserta kode dibawah untuk menyertakan link banner ke blog ini. Terimakasih
 <span >diambil dari:</span><a href="http://danibilabibah.blogspot.com/"><img src="http://feeds.feedburner.com/Danibilabibah.1.gif" /></a>

11 Agustus 2011

Shanke Yadem, kendaraan menuju syurga milik Khairuddin Afandi



 
Bentuknya boleh sederhana, namun jamaah sudah berdatangan dari penjuru desa sebelum waktu shalat masuk
Mungkin kita tak percaya jika tidak melihat faktanya. Seorang yang tidak kaya, bahkan tergolong miskin, namun mampu membangun sebuah Masjid di Turki. Nama masjidnya pun paling aneh di dunia, yaitu “Shanke Yadem” (Anggap Saja Sudah Makan). Sangat aneh bukan? Dibalik Masjid yang namanya paling aneh tersebut ada cerita yang sangat menarik dan mengandung pelajaran yang sangat berharga bagi kita.
Ceritanya begini :
Di sebuah kawasan Al-Fateh, di pinggiran kota Istanbul ada seorang yang wara’ dan sangat sederhana, namanya Khairuddin Afandi. Setiap kali ke pasar ia tidak membeli apa-apa. Saat merasa lapar dan ingin makan atau membeli sesuatu, seperti buah, daging atau manisan, ia berkata pada dirinya: Anggap saja sudah makan yang dalam bahasa Turkinya “ Shanke Yadem” .
Nah, apa yang dia lakukan setelah itu? Uang yang seharusnya digunakan untuk membeli keperluan makanannya itu dimasukkan ke dalan kotak (tromol)… Begitulah yang dia lakukan setiap bulan dan sepanjang tahun. Ia mampu menahan dirinya untuk tidak makan dan belanja kecuali sebatas menjaga kelangsungan hidupnya saja.
Hari berganti hari, bulan berganti bulan, tahun berganti tahun Khairuddin Afandi konsisten dengan amal dan niatnya yang kuat untuk mewujudkan impiannya membangun sebuah masjid. Tanpa terasa, akhirnya Khairuddin Afandi mampu mengumpulkan dana untuk membangun sebuah masjid kecil di daerah tempat tinggalnya. Bentuknyapun sangat sederhana, sebuah pagar persegi empat, ditandai dengan dua menara di sebelah kiri dan kanannya, sedangkan di sebelah arah kiblat ditengahnya dibuat seperti mihrab.
Akhirnya, Khairuddin berhasil mewujudkan cita-ciatanya yang amt mulia itu dan masyarakat di sekitarnyapun keheranan, kok Khairuddin yang miskin itu di dalam dirinya tertanam sebuah cita-cita mulia, yakni membangun sebuah masjid dan berhasil dia wujudkan. Tidak bayak orang yang menyangka bahwa Khairud ternyata orang yang sangat luar biasa dan banyak orang yang kaya yang tidak bisa berbuat kebaikan seperti Khairuddin Afandi.
Setelah masjid tersebut berdiri, masyarakat penasaran apa gerangan yang terjadi pada AKhiruddin Afandi. Mereka bertanya bagaimana ceritana soerang yang miskin bisa membangun masjid. Setelah mereka mendengar cerita yang sangat menakjubkan itu, merekapun sepakat memberi namanya dengan: “Shanke yadem” (Angap Saja Saya Sudah Makan).
Subhanallah! Sekiranya orang-orang kaya dan memiliki penghasilan lebih dari kaum Muslimin di dunia ini berfikir seperti Khairuddin, berapa banyak dana yang akan terkumpul untuk kaum fakir miskin? Berapa banyak masjid, sekolah, rumah sakit dan fasilitas hidup lainnya yang dapat dibangun? Berapa banyak infra struktur yang dapat kita realisasikan, tanpa harus meminjam ke lembaga dan Negara yang memusuhi Islam dan umatnya?
 
Jamah yang melimpah, tanda keberkahan dan amal sholeh dari harta yang halal dan bersih
Kalaulah kaum Muslimin saat ini memiliki konsep hidup sederhana dan mementingkan kehidupan akhirat dan mengutamakan istana di syurga ketimbang rumah di dunia, seperti yang dimiliki Khairuddin Afandi, pastilah umat ini mampu meninggalkan yang haram dan syubhat dalam hidup mereka. Mereka pasti mampu mengalahkan syahwat duniawi yang menipu itu. Sebagai hasilnya, pastilah negeri-negeri Islam akan berlimpah keberkahan yang Allah bukakan dari langit dari bumi. Kenyataannya adalah sebaliknya.(Q.S. Al-A’raf / 7 : 96) Maka ambil pelajaranlah wahai orang-orang yang menggunakan akal sehatnya!
Note : (FJ)Dari buku “Keajaiban Sejarah Ustmani”, oleh : Ust. Urkhan Mohamad Ali

CoPas dari: EraMuslim

 Subhanallah,... "Shanke Yadem" niat memang akan terjadi dan dikabulkan Allah jika memang dengan tujuan yang baik, Kun Fayakun apapun yang Allah inginkan tidak akan pernah mustahil bagi-Nya. seperti kisah yang pernah diberitakan di media TV, dari Indonesia pun banyak contoh seperti Haji Nurdin (tukang bakso keliling yang mengumpulkan sebagian uang hasil dagangannya untuk bisa naik haji), dan kisah seorang tukang sampah yang bisa mengumpulkan uang untuk naik haji,... subhanallah, Allahuakbar,... Ya Allah kuatkan niatku untuk dapat berangkat kesana, dan kuatkan niatku untuk selalu berada dijalanmu. Shanke Yadem kendaraan yang dibuat oleh Khairuddin Afandi untuk dapat menuju syurga. والله أعلمُ بالـصـواب

04 Juli 2011

Pengalamanku: Bermain & Belajar di Vila Bandrek Cihanjuang

Kebetulan sedang musimnya liburan anakku kepengen liburan juga, kebetulan ada salahsatu saudaraku yang ngajak main dan menginap (berkemah) divila bandrek Cihanjuang, berarti kali ke dua saya menginjakkan kaki di vila bandrek ini. Meski lokasi yang harus ditempuh tidak mudah terutama untuk keluarga, keluarga ku tetap semangat untuk dapat sampai ke vila itu. Pasti pembaca bertanya-tanya sebenarnya ada apa sih di vila itu?

Vila Bandrek Cihanjuang adalah sebuah vila milik Bpk. Eddy Permadi, yang juga pemilik CV.CIT/Cintek, vila merupakan daerah percontohan pembangkit listrik MikroHidro, pembangkit listrik tenaga air dengan skala kecil. Kebetulan ketika kami kesana, saya melihat ada sebuah pembangkit baru yang sedang mereka kembangkan. Kereeeen!!! dengan peralatan sederhana alat ini bisa membangkitkan listrik kira kira 1000W (karena sy lihat mereka menggunakan inverter mobil 1000W).

Prinsip kerja PLTMH yang baru
Berbeda dengan prinsip kerja turbin air pada umumnya atau PLTMH yang dikembangkan Cintek sebelumnya yang menggunakan tenaga tarik/sedot dari air jatuh, pembangkit kecil ini menggunakan tenaga dorongan dari air jatuh, air yang mengalir deras dari atas bukit dialirkan melalui pipa berukuran sekitar 3 inci dan dibagi 2 pipa, 2 pipa ini kemudian masuk kedalam propeller untuk memutarkan alternator mobil. Daya yang dibangkitkan oleh alternator mobil ini kemudian ditampung oleh beberapa accu mobil, dan kemudian dinaikkan tegangannya melelui sebuah inverter mobil berkekuatan 1000W. Cara yang sangat sederhana tapi sangat mengagumkan.

Supplai listrik yang dibangkitkan oleh alternator ini sanggup mensupplai listrik yang dibutuhkan oleh Vila Bandrek. Menurut penuturan penjaga vila, listrik yang dihasilkan oleh alternator yang masih dalam percobaan ini masih diuji ke beban yang kecil dulu, kebutuhan penerangan vila dan penerangan jalan menuju vila yang jaraknya sekitar 2-3 km dari jalan raya. Very impressive!!!

Berikut foto foto yang bisa saya jepret:











Saya sangat salut sama pemilik tempat tersebut, mudah mudahan karyanya bisa berkembang dan dapat memajukan masyarakat dan rakyat Indonesia. pelajaran yang saya kutip dari perjalanan tersebut adalah: Sesuatu karya yang besar dapat ditempuh dengan karya yang kecil-kecil, yang penting karya tersebut dapat bermanfaat bagi orang lain dan hasil pemikiran serta jerih payah tanganmu sendiri.




video