17 Oktober 2008

PCB “Meskipun jelek, it’s made by me!!!”

Kadang kita pengen bikin sesuatu barang custom yang punya kualitas custom (meskipun jelek “it’s made by me !!!”), tapi mentok sama pertanyaan “gimana cara bikinnya?”. Dalam tulisan qu kali ini saya mo bahas gimana caranya bikin custom PCB yang gampang dan bahannya banyak tersedia di toko elektronik (ya iya laah, pasti ditoko elektronik, masa di toko bunga?). seeeep,….

Sekarang kita siapin bahan bahan dan alat yang dibutuhin,…;
  1. ferichloride, (halah,… lupa lagi nulisnya,… pokonya biasa disebut feriklorida), kalo males beli bisa juga pake Porstek™ (pembersih keramik), tapi pake ini agak lama, sebaiknya pake yang pertama aja ya,
  2. Kertas foto (glossy papper), kertas glossy apa aja, yang penting bahan dasarnya kertas (bukan plastik !!!), saya pake DataPrint™ (sory bukan maksut ngiklan, lagian nggak dapet tip juga dari DataPrint™)
  3. Air putih hangat, yang ini air biasa dari Termos™ dicampur air dingin dikit (suam suam kuku),
  4. Printer laser, apapun printernya yang penting laser item, kalo nggak punya (kasiaaaan dech loe!, kayak gue), bisa pake mesin foto copy (kalo nggak punya juga, usaha dong, minta foto copy in kek ke tukang foto copy).
  5. Komputer untuk ngegambar desain pcb yang rumit, lengkap dengan program PCB design-nya. Saya pake program DIPtrace untuk desain pcb nya, gratis juga kalo untuk desain pcb kecil dibawah 250 pin.
  6. Pembersih PCB dan ampelas halus (600/800), bisa pake sabun, bensin, alkohol, kayuputih (inget bilang dulu sama cewek kamu ya, ntar malah ribut gara gara kayuputih nya kamu ambil)
  7. Setrika, ??
  8. Rokok, bagi para perokok
  9. Waktu, bagi orang sibuk
Now, how it is made? Here we go,… Here gene masih bikin PCB sendiri?,… bae we!!!
  1. Bersiin tuh PCB pake ampelas halus dulu, nggak usah diteken ya ngampelasnya ntar abis tembaganya, ampe nggak ada bekas oksidasi aja. Trus bersiin juga pake sabun (di tempat cuci piring) tririskan. Terakhir bersiin pake bensin/ kayuputih. Sisihkan (bungkus pake tissue supaya kering dan nggak kepegang lagi). Hasil ngebersiin sampe kinclong, like this:

100_6615


  1. Bikin desainnya, untuk yang pake komputer kalo udah selesai desainnya langsung di print ya ke kertas foto tentunya (tentukan ketebalan print, pake full aja biar item dan nggak bolong bolong). Untuk yang ngeprint nya pake tangan ato printer inkjet, selesai di print trus di transfer ke foto papper pake foto copy (bilang ke tukang foto copy nya “yang bersih dan tebel ya mas”). Oh ya, ngeprint ke kertas foto HARUS TERBALIK. Like this:
100_6610

  1. Salin ke PCB, tempatkan gambar diatas pcb yang udah dibersiin tadi (inget bagian tembaga yang udah kinclong jangan kepegang, apa lagi kalo tangan mu keringetan, ntar jd oksidasi lagi), kalo posisinya udah bener gencet tu PCB pake setrika (dengan posisi; kertas foto ada di dekat bagian yang panas) kalo bisa alas pcb nya pake kayu yang rata ato di lantai juga boleh, paling enak sih dilantai bekas tempat nyimpen setrika jd lantainya agak panas (supaya si pcb nggak bengkok), ngegencetnya nggak usah lama paling jg 30-60 detik-an sampe kertas nya agak lengket, like this;
100_6621

  1. Angkat setrikanya simpen pcb dilantai lain (yang dingin) dengan posisi kertas foto menghadap bagian yang dingin (saya pake alas alumunium untuk ngedinginnin), lakukan proses 3 dan 4 berulang, yaaa,… 2 kali jg cukup.

100_6623


  1. Dinginkan pcb, coba lihat apakah kertas foto nya rada ngangkat? Kalo iya cabut pelan pelan (sambil diliat ya apakah track nya ikut keangkat ato ngga) kalo kertasnya lengket ke pcb dan susah dibuka, jangan dipaksa, masukkin si pcb ke air hangat sambil di sikat pake sikat gigi yang soft ato pake tangan juga boleh, pelan pelan ya (ntar juga kertasnya ancur)
  2. keringin tuh pcb yang udah ada track nya, jadinya mungkin like this;

100_6628 100_6624

  1. Udah gitu masuk ke proses etching, siapin air hangat di wadah yang seukuran sama pcb (ketinggian bebas, asal tinggi air nggak terlalu banyak) asumsi tinggi air; kalo wadah digoyangkan maka pada posisi tertentu pcb nggak akan terendam. Masukkin ferichloride ke wadah berisi air hangat itu, kocok hingga larut (ngocoknya jangan pake logam ya!)
  2. Masukkin pcb ke wadah yang udah ada larutan ferichloride tadi, like this;

100_6631 100_6630


  1. Goyang- goyang sampe tembaga yang nggak ketutup tinta laser ilang/ bersih.kalo udah, bersiin deh pake air biasa, trus ilangin tinta laser nya pake bensin/ alkohol/ minyak kayuputih dll. Keringkan. like this;

100_6632 100_6634


  1. Bolongin PCB pake bor pcb (untuk yang track nya ada dibawah), untuk yang track nya ada di atas, yaaa,… nggak usah, tempelin aja langsung komponen mu
It’s all done !!!, ada pertanyaan? di comment aja ya,…

Semoga membantu, Kritik dan saran dan ide ditunggu !


 <span >diambil dari:</span><a href="http://danibilabibah.blogspot.com/"><img src="http://feeds.feedburner.com/Danibilabibah.1.gif" /></a>

WARNING !!!
Silahkan kalau mau kopi-paste, tapi mohon pengertiannya untuk mencantumkan sumbernya. Silahkan kopi artikel beserta kode diatas untuk menyertakan link banner ke blog ini. Terimakasih

7 komentar:

  1. Mantaff ulasannya Kang....selama ini kok terlalu rumit ya caraku bikin PCB, ternyata pake Glossy Paper juga bisa...trims Kang, sangat bermanfaat buat aku...maturnuhun...

    BalasHapus
  2. akhir dari pelarutan g dikasih polesan ya???
    aq liat di forum pake siongka..., pa itu siongka????

    BalasHapus
  3. @rifky, sy nggak pernah pake polesan lagi sih, soalnya biasanya langsung diproses (dipasangi komponen dan di solder), tapi ada juga yang suka pake lapisan supaya nggak gampang oksidasi.
    siongka? ya sy juga pernah denger dari forum, sebenernya sy nggak tau pasti sih apa itu siongka, tapi kayaknya pernis gitu deh, CMIIW

    BalasHapus
  4. ane mo bikin tapi ga ngerti desinnya.....akhir kata....dijual ga nihhhh....hehehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. @onyeng> yaaah masa segitu aja udah nyerah,... silahkan aja sih kalo mau dibikinin, tapi sekarang kan udah banyak tuh percetakan PCB,...

      Hapus
  5. Maaf gan, apa bener bisa etching pake pembrsih keramik?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa, selama pembersih keramik tersebut merupakan larutan asam, cuma ya itu,.... lama :D

      Hapus

~*~ Maaf, Untuk ngejaga supaya tetep aman komentar anda sebelumnya akan di moderasi dulu, so nggak akan langsung muncul, haturnuhun kangge perhatosannana,...