23 Oktober 2013

DIY: External/ Extension Flash Unit

Assalamualaikum,
Udah lama nggak nulis nih, cari ide malah penuh gak puguh tapi realisasinya susah, so boro boro dokumentasi, jadi maaf ya yang udah request artikel, karena saya sendiri belum sempet coba, jadi gak akan saya tulis (takut salah soalnya, tar dibilang so tau) jadi yang saya tulis disini (terutama pada tag DIY) yang sudah saya coba sendiri aja :P.

Ok kita mulai, sesuai judul kali ini kita mau bikin Flash external untuk kamera atau biasa disebut blitz (kalo kameranya disebut 'tustel'). Cerita dulu nih, dari kecil sebenernya saya seneng sama kamera bahkan dari SD udah dibeliin kamera sendiri, mulai dari kamera slide sampai SLR dan semi digital SLR, tapi sampe sekarang tetep we gak jadi fotografer :P, nah sekarang nurun ke adik, seneng fotografi juga cuma sekarang pakenya DSLR. Ceritanya adiku pengen bikin studio nih tapi cekak (sama kaya kakanya :P), akhirnya saya putuskan untuk bikin sendiri peralatannya, memang seadanya sih ini pun baru selesai sedikit sedikit, tapi gak apa apa lah, selain nyalurin hobi otak atik saya dan cita-cita bikin studio fotografi adik.

Selesai cerita sekarang berlanjut ke bahan yang mau kita pake, gak usah muluk muluk biasa aja style barang bekas (ada sebagian yang dapet beli ding);
1. Flash tube, dapet beli, saya pake yang 'U' shape, powernya saya juga kurang tau, tapi kita sesuaikan aja kapasitor yang dipake nanti sama cahaya yang dikeluarin sama si Flash tube ini (metode terbalik orang bodoh dengan ilmu seadanya)

2. Kapasitor, saya pake barang bekas power suplay komputer, ato bisa dari psu apa aja yang penting tegangannya bisa nyampe 400V, biasanya ukurannya gede. kebanyakan PSU komputer pake 2x200V jadi kalo kamu mau pake yang ini kapasitornya harus di seri dan kemudian di pararel supaya tegangan kapasitor bisa nyampe 400V (seri) dan kapasitas bisa sesuai (pararel). tapi harus diingat, kalau kita pake cara 200V di seri maka kapasitasnya bakal jadi setengahnya, misalnya di PSU nemu 2x330uF 200V (psu rata rata pake segini) supaya si kapasitor mampu tahan sampe 400V harus di seri, tapi kapasitasnya dibagi 2, 330/2=165uF, kebayang kan berapa kapasitor yang harus nemplok di rangkaian? oh ya kapasitor yang perlu kita pasang sekitar 800-6000uf, sesuaikan sama cahaya yang dibutuhin sama studio kamu, bisa diukur sama light meter, kalo kurang tinggal tambah kapasitornya, tapi jangan sampai lebih dari batas maksimum si Flash tube, karena umur flash tube-nya jadi berkurang kalo sering pake high power.

3. Dioda bridge, pake bekas PSU juga, seringnya PSU pake dioda biasa yang dibuat bridge, ga apa-apa kita buat sama juga.
4. Fuse/sikring, supaya aman aja, ratingnya pake 0,5 - 1A, ada juga di PSU yang udah di obok obok.

5. Triger coil, yang ini saya dapet dari flash unit yang udah gak nyala, sebenernya bikin juga bisa tapi cari kawat email 0,05 agak susah, beli juga bisa coba cek di toko elektronik kesayangan anda.
6. Komponen lain, nyabutin aja dari PSU yang udah kamu obok obok, hampir semua ada koq. kecuali scr, saya pake 106D 4A 600V, beli aja yang ini mah paling 5000 perak di toko komponen elektronik kesayangan anda.

7. PCB, dapet beli, saya pake pcb bolong aja biar gampang, lagian rangkaiannya gak susah susah amir koq.
 http://danibilabibah.blogspot.com
8. Pipa paralon 2" atau sesuai ukuran flash, tentunya untuk wadah. kamu bisa pake apa aja wadahnya, tapi sebaiknya dari plastik supaya gak nyetrum :D.
9. Kaca penutup Flash tube, saya pake dari bekas lampu PL (lampu neon hemat energi) yang ada gelasnya, memang sekarang udah jarang lampu yang pake gelas ginian, tapi masih ada koq, kita cuma perlu gelasnya aja, lampunya bisa kamu pake di kamar :D.
10. Lampu halogen, biasa dipake untuk downlight, di supermarket ato di toko listrik yang kayak ginian banyak, ratingnya disesuaikan dengan berapa lama waktu loading yang diperluin supaya flash siap di pake, bisa 5 - 100W, semakin besar wattase yang digunakan semakin cepat kapasitor terisi, hanya saja daya yang diperlukan makin besar dan fuse harus diganti sama yang sesuai.

Let's Start, tapi sebelumnya;
WARNING, anda berurusan dengan TEGANGAN TINGGI DC!!!, tegangan tinggi DC lebih bahaya dari tegangan tinggi AC (listrik rumah), anda bisa terbakar, menempel pada sumber tegangan DC, atau bahkan MATI. Saya dan isi dari blog ini TIDAK bertanggung jawab atas kecelakaan yang terjadi. Jadi jika anda tidak terbiasa berurusan dengan listrik dimohon untuk tidak membuat sendiri rangkaian ini!!!

Pertama kita siapkan PCB, potong sesuai kebutuhan, misalnya selebar kapasitor yang kita pake. Selanjutnya kita pasang komponen sesuai dengan gambar skema yang sudah saya buat:

Gampang ya rangkaiannya? :D.
Sesudah dirangkai pasti pada aneh wkwkwkwk, ini halogen buat apa? ini uniknya flash buatan saya di gambar rangkaian yang gak ada ukurannya kan flash (karena terserah anda), kapasitor (penjelasannya ada di keterangan) dan resistor 5-100W, kebayang gak sih ukuran resistor 100W? 10W aja udah gede gitu, nah disini resistor "?" diganti sama halogen. kenapa? biar ukurannya gak gede, panas yang dihasilkan pembatas arus "R?" lebih sedikit, R pembatas arus lebih tahan rusak (kecuali dibanting), dan kita bisa tau kalo flash udah bisa dipake dengan tanda lampu halogen pembatas arus nya mati.
Oh ya,... trigger flash ini masih pake kabel,... emang si rada bahaya buat kamera kamu, tapi kan dah pake optocoupler jadi yaaa relatif aman lah. Nanti kalo sempet saya posting juga gimana caranya si flash ini supaya bisa kerja sinkron sama main flash unit (speedlite) yang ada di kamera kamu secara wireless,... sabar ya, insyaallah segera di apdet. pantengin aja terus blog nya :D

Dan SELESAI,...
Hasilnya:

foto ini gak pake filter, cuman flash bikinan doang yang ditembakin dari arah kiri. lumayan lah :D
WARNING !!!
Silahkan kalau mau kopi-paste, tapi mohon pengertiannya untuk mencantumkan sumbernya. Silahkan kopi artikel beserta kode dibawah untuk menyertakan link banner ke blog ini. Terimakasih
 <span >diambil dari:</span><a href="http://danibilabibah.blogspot.com/"><img src="http://feeds.feedburner.com/Danibilabibah.1.gif" /></a>

7 komentar:

  1. Mantab mas bro boleh add di fb ya utk bs ngobrol Rusman Subarja

    BalasHapus
  2. untuk kawat primer, skunder berapa ukurannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang trigger transformer ya? itu saya dapet beli, tapi kalo mau bikin, perbandingan gulungannya sekitar 1:47
      terimakasih sudah berkunjung,...

      Hapus
  3. pesen bos lampu flasnya, berapa duit bos

    BalasHapus
  4. Trigger transformer,,,,pakai trafo punya apa ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang saya pake beias kamera lama (tustel yg pake roll :))

      Hapus

~*~ Maaf, Untuk ngejaga supaya tetep aman komentar anda sebelumnya akan di moderasi dulu, so nggak akan langsung muncul, haturnuhun kangge perhatosannana,...